Saya Bukan PSK

Ya. Betul sekali. Buat beberapa rekan yang pernah sekelas dengan saya, kutipan di atas masih terngiang. Itu adalah kutipan dari salah satu dosen kelas Surveying waktu tingkat dua, di mana waktu itu kondisi kelas sedang sangat tidak kondusif entah karena materinya yang sungguh bikin pusing, atau peserta kelas yang sudah tidak dapat mengikuti penjelasan dosen dan malah ribut sendiri bersama. Tiba-tiba sang dosen berhenti menjelaskan dan keluarlah kutipan tersebut.

“Saya di sini bukan PSK. Tugas saya bukan menghibur kalian. Bukan membuat kalian bahagia. Saya di sini pengajar. Tugasnya ya memberikan bahan ajar sesuai mata kuliah saya. Terserah saja kalian mau mendengarkan atau tidak”

Itu bener-bener epic pisan sih. Semua langsung pura-pura kembali fokus. Tapi sang dosen udah keburu pundung. Jadi ya udah, class dismissed!!

Sebenernya itu dosen unik banget sih. Pernah dia juga cerita abis marahin anaknya karena pas disuruh bersihin tv di rumah, eh malah tvnya disiram, “Aku taunya dibersihin=dicuci, nanti abis disiram kan tinggal dilap,” kata anaknya.  Ono ono waeeeee…

Ya meskipun di kelas  gaya bahasa dan perilakuka kaku bin ortodoks pisan, tapi kalo di lapangan jailnya ampun. Pernah lagi Kemah Kerja, kami udah susah-susah setting & centering alat jaman dahulu bernama Theodolit Watts, itu asli susah bener, bisa sampe 30 menit lebih baru siap setting buat pengukuran, eh dengan entengnya beliau pura-pura nyenggol kaki statif/tripod, ya goyang lah itu. Buyar semua settingan dan kami harus ngulang setting & centering lagi.

Ada satu kisah lagi tentang itu dosen. Kan di kelas kaku pisan ya. Jadi anak-anak agak segan dan takut kalo ketemu di ruangan, meskipun udah lama ga diajar karena udah pada lulus kelas Surveyingnya. Tapi pada akhirnya ada dua orang temen saya, A dan B (nama disamarkan) yang harus ketemu ke ruangan entah diskusi tentang apa, tiba-tiba ditengah keseriusan dan ketegangan diskusi terjadi percakapan berikut.

Si bapak: “Kamu ngerokok, gak?”

A: “Waduh ngga pak makasih, saya gak ngerokok”

B: “Iya pak, saya ngerokok, kenapa pak?”

Si bapak: “Oh, yaudah ini saya ada Samsu. Mau gak?”

B: “Emang boleh pak?”

Si bapak: “Boleh lah, ini kan saya yang nawarin jadi boleh aja ngerokok di sini. Kalo saya yang nawarin kan dosanya di saya. Beda cerita kalo kamu yang nawarin, kamu nanti yang nanggung kalo ada apa-apa”

B: “Wah mau deh pak kalo gitu, hehe”

Dan diskusi pun berlanjut menghangat diiringi kepulan asap-asap kenikmatan.

Terima kasih, pak dosen. Terus berbagi kebaikan dan kebahagiaan. Semoga sehat selalu!!

_dari yang pernah diusir dari kelasnya beliau karena telat dan keliatan pake sandal dalam kelas_

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s