Air Memang Menyegarkan

Pertengahan tahun 2014, gw dapet tugas untuk survey darat di sebuah daerah di Kalimantan Tengah. Gw diharuskan merintis jalan tembusan dari suatu titik ke titik lain dengan cara kemah berpindah/flying camp sejauh 24 km; 8 km pertama area hutan gambut/tanah rawa, dan sisanya adalah perbukitan.

Seperti yang kita tahu, gambut merupakan jenis tanah yang terbentuk dari akumulasi sisa-sisa tumbuhan yang setengah membusuk dan terutama terbentuk di daerah-daerah basah/rawa. Karenanya, berjalan di atas tanah gambut itu lo ga bisa mempercayakan pijakan sepenuhnya. Tanah yang awalnya dikira padat, tau-tau pas lo injek ternyata sangat gembur, sampe sepaha bisa masuk tenggelam. Kudu ekstra ati-ati lah pokonya. Hal lain yang harus menjadi perhatian adalah kontur dari rawa sendiri kan ga terlalu beragam, jadi datar aja gitu tanahnya, ga ada lah area rawa tapi berbukit-bukit. Salah satu efeknya adalah lo akan sulit menemukan sungai (air mengalir deras) di hamparan rawa.

Masalah jalan kaki 8 km di area rawa mungkin masih bisa dibawa asik lah, meskipun berat beban yang dibawa juga udah lumayan sih: badan + ransel perbekalan + tambahan berat badan karena ‘tenggelam’. Yang jadi masalah utama adalah ketika lo mau mandi. Namanya jalan di hutan, mandi keringat itu udah pasti, ditambah lagi nyamuk dan serangga lain pasti bikin lo gatel dan ga betah banget rasanya kalo sore ga mandi. Akan tetapi, seperti yang udah gw bilang di atas, aliran sungai di area rawa itu susah ditemui. Sepanjang jalan cuma ditemui genangan air (kata temen gw mah ‘kubangan babi hutan’). Cuma itu sumber air yang tersedia. Merujuk pada ilmu survival yang diajarkan seorang kawan bahwa tempat tidur di alam diusahakan sedekat mungkin dengan sumber air, mau ga mau ya kalo hari udah sekitaran jam 3 sore, tim gw bakal berhenti buat bikin camp di sekitaran genangan tersebut. Begitu beres bikin camp, langsung lah kami bergerilya buat cari ‘genangan’-nya masing-masing buat ngilangin keringet dan lengket di badan.

DSCN0098
Ini genangan cukup gede itungannya

Hari pertama, kedua, ketiga, gw pasrah mandi dengan air dari genangan itu. Masuk hari keempat, gw mau mandi tu rasanya pun udah males. Tapi kepikiran kalo ga mandi itu malemnya bakal mati kutu diserang nyamuk, terpaksalah gw mandi. Itu ya gw beneran kerasa ga enaknya mandi sob. Sedih pisan rasanya. Mandi tiap hari bukannya ngerasa tambah bersih. Tambah kotor malahan yang ada. Njay pisan lah mandi air genangan. Hari berikutnya gw udah pasrah aja lah itu air udah entah darimana ga gw pikir lagi yang penting badan basah dan ngilangin keringet doang.

Perjalanan di rawa cuman bisa kami tempuh dengan kecepatan rerata 1 km/hari. Jadi baru sekitar seminggu kemudian, jam 2 siang tiba-tiba di depan terdengar suara kayak alat berat dozer menderu-deru, tapi kayanya mah ga mungkin juga soalnya masih hutan alami bener. Makin deket makin deket, ternyata di depan itu ada sungai sob. Saking deresnya aliran air mirip suara dozer kalo dari kejauhan. Udah masuk area perbukitan ternyata. Satu anggota tim langsung teriak “Alhamdulillaaaah..”, yang lain menyambut dengan lari-lari kecil biar cepet sampe. Dan bener aja ketemu sungai itu udah selayaknya nemu potongan surga sob. Semua anggota langsung bergegas cari jalan buat nyebrang sungai, lalu bikin camp istirahat, dan gw langsung dong lepas ransel buka kaos buka sepatu, nyemplung ke sungai. Sumpah itu rasanya enak banget sob kena air ngalir lagi. Seger pisan. Hahaha..

DSCN0586
Sungai penyegar kehidupan

Dari kejadian ini gw sadar betapa pentingnya air buat kehidupan. Jadi buat yang sekarang sedang mendapat kelimpahan air bersih, sumpah deh jangan disia-siakan. Jangan dibuang-buang.

Save water, drink beer save life!! 

P.S Post ini terinspirasi dari lawakan receh hari ini. “Sob, kenapa ya rumah itu butuh air? Karena dia HOUSE” -______-

Advertisements

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s