Titip Salam. Buat Siapa?

Barusan di masjid deket rumah sudah melaksanakan solat tarawih terakhir untuk bulan Ramadhan kali ini. Tandanya bentar lagi Lebaran nih. Jalanan penuh sesak orang mudik (buat yang melaksanakan), pusat perbelanjaan makin ramai, meskipun masih ada juga masjid yang tambah rame dengan jamaah yang mau menyempurnakan ibadahnya di Ramadhan taun ini. Ya kita punya cara masing-masing lah buat menyambut Lebaran.

Kalo ngomongin deket Lebaran, gw jadi inget jaman-jaman dulu sekitar sd-smp, gatau sekarang, banyak banget yang pada sibuk nulis kartu ucapan selamat dan salam salam buat dikirim ke saudara atau rekan yang tak bisa bertatap muka langsung. Bagian yang menarik buat gw ya nambahin ucapan salam-salam serta tidak lupa ngasih nama dan alamat buat diantar sama pak pos. Jangan sampai tulisan alamatnya gajelas, bisa-bisa ga sampe ke tujuan. Jangan juga ga dikasih nama kita, nanti dikira surat kaleng (ada yg masih inget definisi surat kaleng?) lagi, hehehe. Alamat pengirim dan penerima yang jelas adalah suatu hal mutlak jika kita mau mengirim pesan/surat/kartu.
Aturan tak tertulis tersebut seperti tak ada gunanya di hadapan muda-mudi jaman gw smp. Muda-mudi yang sedang terkena virus cinta monyet (jaman gw, cinta monyet baru pas smp, ga kaya sekarang anak sd kelas 4 aja ada yang mantannya 5) tapi ga punya nyali buat ngomong langsung atau sekedar kasih surat. Trus apa pelariannya? Nitip salam lewat buku perpus sob. Gimana ceritanya?

Jadi gini sob sob sekalian, pernah baca Trio Detektif? Novel remaja taun 1990-2000an karangan Robert Arthur Jr mengenai tiga orang abg yg sering menemui kasus aneh dan memecahkannya dengan ciamik. Ada satu kasus yang petunjuknya dari sebuah artikel yang mana ada bagian huruf tertentu diberi tanda, gw lupa dilingkari atau digarisbawahi.

Mungkin terinspirasi dari hal tersebut di atas, muda-mudi di smp gw yang sedang merasakan gejolak asmara tadi menggunakan teknik yang sama. Mereka memberikan kode-kode tertentu di buku perpus, nih gw kasih contoh aja lah ya biar kebayang

Kebaca? ‘Salambuattigactigabelas’, maksudnya ‘Salam buat kelas III C absen 13″. Gebetan doi ada di kelas IIIC yang nomer absennya 13. Anjay gajelas banget kan. Coba deh diitung kemungkinannya si gebetan lo pinjem buku yang sama dalam tempo waktu yg berdekatan dengan setelah bukunya lo coretin begituan. Untung kalo doi bacanya abis lo pinjem dan doi iseng bet bacain ‘kode’ lo. Lah kalo doi ternyata udah baca duluan sebelom lo coret? Atau gebetan lo ga demen pinjem buku perpus karena doi orang beduit dan beli bukunya sendiri? Hahaha muskil bet dah.

Tapi ya yang bikin gw heran, rame bener itu salam salaman model begituan. Asli mengganggu bet. Hampir semua buku bacaan mainstream kala itu: Trio Detektif, Lupus, dan Lima Sekawan, ada semua kode-kode begituan. Entah iseng atau emang beneran pada bales-balesan beneran ya. Gatau deh gw. Mungkin ada yang beneran jadi pacar karena saling tersepona dapet salam begituan. Menurut gw sih itu mengganggu banget buat yang beneran mau baca bukunya (gw contohnya ehehe). Tapi ya mau gimana lagi, namanya muda-mudi penuh gelora cinta monyet ya begitu kelakuannya 😂😂.

Semoga sekarang udah ga ada lah ya yang model begituan. Kan kalo dari info sana sini katanya namanya komunikasi itu syaratnya harus ada pembawa pesan, pesan itu sendiri, dan penerima. Lebih efektif lagi kalo ada umpan balik dari penerima sehingga jadi komunikasi yang efektif. (Ngomong apaan dah….)

Sekian dulu salam-salamnya. Dilanjut persiapan Lebarannya, sob-sob sekalian.

Adiós!

P.S.: Itu yang di gambar bukan buku Trio Detektif ya, ga lucu aja Trio Detektif ada Bu Rohani.

Advertisements

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s