Memori Belia

Sob sob sekalian pasti banyak yang udah tau National Geographic kan? Minimal pernah denger lah ya. Salah satu institusi keilmuan dan pendidikan di amrik sono. Secara garis besar doi punya dua produk utama yaitu majalah dan kanal (channel).

Nah, salah satu channel NatGeo yang gw demen itu adalah Brain Games. Udah jelas dong tayangan ini ngebahas apaan? Yak, bener. Brain Games mengupas ‘komposisi dan komponen’ otak manusia. Dibahas secara interaktif dan mendatangkan para ahli yang kompeten di bidangnya, bahkan ada juga eksperimen langsung di lapangan kepada audiens melalui permainan menarik sesuai tema tiap episodenya. (Buat yang tertarik nonton bisa cari di webnya, atau copy aja di hardisk gw ntar kalo ketemu).

Pada salah satu episode pernah dibahas mengenai Memori. Bagaimana kinerja otak dalam menyusun memori manusia yang bejibun penuh informasi bertumpuk-tumpuk sampai trik-trik ‘brain-workout’ biar memori kita tetap baik.

Berangkat dari situ, gw jadi kepikiran. Memori pertama jaman kecil yang masih gw ingat apaan ya? (Ga nyambung ya? Bodo amat).

Setelah mengingat-ingat dan ngobrol dengan orang rumah, baru gw ngeh. Memori pertama yang masih nempel adalah kejadian di umur 3-4 th. Apaan tuh?

Memori jatuh dari sepeda. Bukan jatuh sembarang jatuh sob. Sampe pala gw bocor. Kok bisa sob?

Jadi, ceritanya nih sib, dulu pas hari Jumat siang. Kakak gw yang no 4 lagi demen banget naik sepeda. Keluar dikit, sepeda. Nganggur dikit, sepedaan. Gw penasaran dong pengen nyobain gimana rasanya naik sepeda. Tapi kan namanya sepeda orang gede ya ga mungkin lah gw naik sendiri. Walhasil, gw diboncengin ama kakak gw di belakang. Emang ada tempatnya sih buat boncengan sepeda. Asli, asoy bet rasanya sepedaan waktu itu. Semriwing lah kena angin sepoi sepoi.

Ga lama kemudian, sampe lah sepedaan sekitar 500 meteran dari rumah, deket waduk. Ada jembatan buat nyebrang sungai. Dari bambu. Ga ada pengaman kanan kirinya. Nyebrang aja kita sepedaan. Gatau gimana ceritanya kakak gw goyah atau gw di belakang rese gerak gerak terus, ga seimbang lah itu sepeda. Akhirnya gw jatoh sob ke kiri. Ada kali sekitaran 3 meter gw jatoh. Yang jadi masalah, namanya sungai, banyak batu batu gedenya sob. Pas betul pala gw kena ke salah satunya. Walhasil pecah lah bocor. (Gw lupa kondisi kakak gw gimana waktu itu, kayanya lecet lebam)

Tiba-tiba burem sob. Mungkin saatnya muncul bintang-bintang di kepala gw waktu itu kek di film kartun. Yang gw inget selanjutnya adalah gw digendong kakak gw, posisi udah deket rumah, sambil nangis-nangis lah itu kakak gw.

“Ias..baa..iass..baa…”(dias..tiba..dias..tiba/dias..jatuh..dias..jatuh)

Darah udah di mana mana kali ya pas itu, gw ga liat. Untungnya ada bidan jaga di deket rumah dan dengan cekatan langsung dijait pala gw. Pastinya gw digundul dan perban sana sini.

Alhamdulillah gw dan kakak gw hidup sehat sampai sekarang. Paling bekas jaitannya berupa pitak masih jadi artefak di pala sampe gw umur smp. Jadi sering tuh, pas kumpul lebaran ditanyain “Mana yas pitaknya coba liat?”. Sambil nyari nyari di sela rambut gw. Hehehe..

Sekian kenangan memori di usia belia gw.

Kalo memori sob sob sekalian, apaan?

Advertisements

5 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s