Sebuah Nama

Awalnya dari baca halaman-halaman awal bab 2 Anak Semua Bangsa. Nyai bilang: nama berganti seribu kali dalam sehari, makna tetap. Dasarnya dari pribumi & priyayi Jawa suka sekali berbesar-besar dalam nama. Sastradiwirya, juru tulis yang tegas. Tirtanata, pejabat pengairan. Untuk membesarkan diri saja mungkin tujuannya. Biar tambah pede.

Sempat ngetren juga di kalangan menengah masa kini. Menambah-nambahkan nama Jawa di belakang namanya. Biar gagah kali ya. Berlindung di balik nama besar leluhurnya. Padahal mah gw udah kenal dari jaman dulu keknya ni bocah nama lengkapnya ga sepanjang ini. Entah kalo emang beneran ada dan selama ini disembunyiin. Atau mungkin mereka lagi krisis kepercayaan. Semoga sekarang mereka sudah mendapatkan keteguhan hatinya lagi. Amin.

Emang apa sih sob sob arti sebuah nama. Yang jelas kalo kata orang-orang tua dulu mah ya nama kita itu doa, jadi di dalam nama kita itu terkandung doa orangtua terhadap si jabang bayinya. Kalo kata Minke mah nama itu boleh jadi cuman sebuah panggilan yang akan membuat kita menoleh bila dipanggil. Tapi apa emang bener cuman gitu doang pemaknaan sebuah panggilan? Benarkah nama akan dapat mengubah makna seseorang si pembawa nama di pundaknya? Pertanyaan ini malah membawa gw ke beberapa ingatan dan hal-hal yang bisa jadi sedikit lucu.

Gw inget dulu konon katanya kakak gw waktu kecil pernah diganti nama. Jadi waktu umur sekitar 2 taun, kakak gw itu kerjaannya sakit mulu, sebentar bentar sakit, dan menurut penerawangan orang pinter, kakak gw ini keberatan nama, lupa gw namanya siapa sebelum diganti. Gak nangkep sebenernya gw logikanya di mana sebuah nama terlalu berat buat seseorang. Tapi sama mak gw beneran diganti juga namanya. Dan ajaibnya abis itu kakak gw beneran ga sakit lagi. Malah sampe sekarang bisa dibilang jarang bet sakit. Alhamdulillah sehat walafiat sepanjang hayat.

Ada juga tetangga depan rumah. Setelah punya 3 anak berjenis kelamin perempuan, akhirnya si ibu melahirkan anak keempatnya cowok tulen. Jadi lah si bapak menamainya Valentino. Menurut gw asik aja, kan jaman itu valentino rossi lagi hits-hitsnya. Udah sampe dibikinin tuh bubur merah putih buat para tetangga. Tak berselang lama anak cewenya tau adiknya dikasih nama valentino dan marah-marah. Itu nama kristen ayaah, nama nasrani, tidak cocok dengan keluarga kita yang islami. Akhirnya si bapak mengalah. Sampai sekarang suku-nama valentino menghilang dari nama lengkap si bocah laki itu. Usut punya usut si bapak (yg hobi banget ngulik motor) ternyata hanya ingin si anaknya menjadi ahli mesin seperti dirinya dan Valentino itu konon menurut pemikiran si bapak adalah sebuah nama keren dari ‘Platina’, salah sata bahasa sleng buat onderdil motornya. Ada-ada saja si bapak ini.

Trus ada juga temen gw sebut saja achmad. Waktu kecil bokapnya pernah dibilangin sama ustadz buat ngganti nama anaknya jadi ali. Katanya nanti kalo achmad istrinya empat. Istrinya empat men. Alhasil sampe segede sekarang tu anak dipanggil ali ama bokapnya. Mungkin bokapnya memang sudah melihat gelagat playboy pada anaknya dan gamau itu perkataan ustadz kejadian beneran. Dan apakah beneran si achmad temen gw itu bersitri empat? Kita tunggu saja perkembangannya sodara sodara.

Trus ada juga teman sebelah meja di Buhut sana. Panggilannya singkat. Alta. Tapi ada yg gw bingung. Di id card, di tiket pesawat yg kebetulan gw bareng sama doi, di daftar nama di kantin, ga ada gw nemu nama alta, adanya Kurniawan. Dan usut punya usut, doi punya nama lengkap adalah Kurniawan Eko Arianto Lusi Tirto Atmojo. Panjang bener ya. Jadi alta itu adalah singkatan huruf awal di 4 suku nama terakhirnya. Mungkin orangtuanya ngefans sama HAMKA ya. Semoga saja rejeki teman sebelah meja saya itu panjang sesuai namanya. Amin.

Lanjut lagi. Ya namanya pemberian orangtua ya harus dijaga dan dipelihara baik-baik. Jangan sampai orang lain merusaknya. Jadi kalo ga sesuai penulisannya jangan mau mengakuinya. Ada yg berpikiran seperti itu. Banyak mungkin. Saya salah satunya. Diaz. Sering banget orang salah nulis. Dias, dyas, tyas, dsb. Yang paling parah di PMI Banyumas. Mereka nulis nama gw Diat. Aduh buyung….. Ada juga temen kosan gw di sma. Namanya dhimas. Seangkatan sma gw ada 2 yg namanya mirip. Dhimas dan Dimas. Selain mudah dipisahkan berdasarkan warna kulit (rasis abis sob), biasanya mereka membedakan dari ‘de-i’ atau ‘de-ha’ ketika ada yg dipanggil sama kesiswaan dulu. Ha-ha-ha. Satu contoh lain adalah gilang bhaskara. Stand-up comedian jebolan suci 2. Ada salah satu bit dia yang ngebahas susahnya punya nama pake ‘be-ha’, cari di youtube aja deh ya biar dapet lucunya.

Ada juga nama-nama di beberapa suku di Indonesia yang bisa menjadi perhatian. Berdasarkan bit nya @notaslimboy ternyata nama orang sunda sudah ada rumusnya. Tek tek dung dung tek. Yayan Ruhiyan, sampai es jus (Ice Juice). Ada juga nama nama dari Batak Karo yang langsung mengandung arti harfiah dan doanya beneran mantep. Yang paling gw inget ya jelas Disiplin Bersama yang beneran jadi TNI, jajaran lembaga di Indonesia yang terkenal dengan pendidikan disiplinnya.

Lagi ngetren juga di jaman sekarang nama bayi itu mirip-mirip. Raka, Rafa, Rafi, sempat menjadi idola buat nama bayi cowok beberapa taun lalu. Mungkin pengaruh google ‘nama bayi laki-laki kekinian’. Ada juga tren nama susah. Semakin susah semakin keren. Dari dulu ada tuh si tante Tamara. Sampe sekarang pun gw masih susah ngucapin namanya. Trus om Arnold apalagi. Ada juga namanya Sky, mungkin niat orangtuanya biar si anak mampu mencapai cita-cita setinggi langit. Hanya langit lah penghalangmu naaakk. Tapi ya namanya pengucapan di lidah Indonesia kan susah ya nama Sky. Jadi lah muncul panggilan nyeleneh. Sekar. Jauh bais sobbb…

Ya intinya mah bisa jadi nama itu menunjukkan latar belakang orangtuanya ataupun lingkungannya. Namanya religius, orangtuanya mungkin religius, atau orangtua pengin anaknya religius. Mungkin juga tidak. Namanya pendek, mungkin orangtua pengin anaknya simpel, ringkes, gal bertele-tele, tegas. Mungkin juga tidak. Namanya kaya artis di tv, mungkin pengharapan biar si anak kelakuan dan rejekinya kayak artis di tv. Semoga aja terkabul. Asal kelakuan dan rejeki yang baik-baik aja. Asal jangan ternyata orangtua pengen anaknya kayak tv. Kotak nanti bentukannya.

Pokonya jangan dilupain kalo nama itu ya fungsi sederhananya buat panggilan biar ga ketuker sama orang lain. Titik.

Sebagai penutup gw kasih secuil obrolan gw waktu pulang sore.

A: orang kalimantan keren-keren ya namanya, kek artis isinya, ada Rut Gulit (beneran penulisannya kek gini) lah, Jon Bon Jofi pula, tapi ya itu penulisannya bener bener sesuai pengucapan
B: ada juga sob yang lebih keren, satpam depan itu namanya Vangki Suwito, yang bawa dozer di sebelah namanya Bayer Muncen
C: yang paling keren dulu di tempat gw KP, ada tukang fogging, tukang benerin genset namanya Rois coy..
A&B: ah ga nyambung lo..
C: tar dulu coy. nama lengkapnya dong. Rol Rois.

image

nb: buat nama-nama yang kesebut atau ada kemiripan dengan nama yang dipost di sini saya mohon maaf jika anda tersinggung. jika tidak berkenan namanya terpublish silakan kontak saya. akan saya perbaiki.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s