Sekitaran Jogja

Jadi mau update aja sih bahwa liburan lebaran kemaren kan seperti biasa gw mudik ke brebes bro. Biasa dong kalo musim2 lebaran pasti selain kumpul keluarga dan tetangga juga banyak acara kumpul bersama teman sejawat dari sd, smp, sma, mungkin tk, karang taruna, atau entah komunitas apapun pada masa lalu. Istilahnya nostalgia gitu kali ya bro.

Nah setelah sekian banyak kumpul-kumpul itu secara acak tetiba gw mendapat ajakan bermain dari Dhimas dan Girang. Mereka ngajak gw ke Jogja dan naik motor bro dari Purwokerto. Tanpa babibu langsung lah gw iyain aja. Selain udah lama tak berjumpa dengan dua bocah karib semasa SMA itu, gw juga sudah rindu dengan kota pelajar dan kota yang njowo banget itu. Apalagi jaman2 puasa gw pernah baca artikel Natgeo tentang Malioboro yang punya wajah baru. Tambah ngebet ke Jogjanya bro.

Goa Pindul-petualangan Pindul pasti pecah pisan preeen

Tibalah saatnya pada hari Jumat 24 Agustus 2012 kita ber3 naik motor ke Jogja. Pagi buta berangkat menyusuri jalan-jalan. Dengan tujuan utama hari ini adalah Goa Pindul, ide dari Girang yang entah darimana didapat. Dengan sotoynya kita jalan aja tanpa tau persis alamatnya di mana itu tempat. Cuman satu patokannya: Wonosari, Gunung Kidul.

Setelah hampir sekitar 5 jam perjalanan motor, dengan diiringi ban motor yang bocor-sedikit nyasar-tanya GPS dan orang2 sekitar akhirnya sampailah kita. Di pinggir jalan ada tulisan gede terpampang: Antar Gratis ke Goa Pindul +- 10 KM. Sebenernya agak ragu sih, jaman sekarang bro mana ada gratis. There’s no such thing as free lunch lah kalo kata petuah. Namun apadaya kita menurut saja pada mas2 yang dengan senyumannya membimbing kita naik motor menuju ke tempat.

Dengan perasaan ragu dan waswas sepanjang perjalanan mau minta bayar berapa mas2 pengantar itu, akhirnya tempat yang dinantikan itu kelihatan juga di depan mata. Desa Wisata Bejiharjo. Sebenernya ada 3 paket wisata di sana, tapi sesuai tujuan awal kita cobain aja Goa Pindul. Biayanya per orang 30rb bro. Nanti kita akan menyusuri sungai yang mengalir sepanjang goa dengan menaiki sebuah ban (gatau nih gw bekas ban apaan, pokonya cukup lah buat nampung manusia).

Ternyata setelah sampai, tempatnya emang pecah banget bro. Dari penjelasan pemandu, goa ini ada 3 daerah utama. Daerah terang, remang, sama gelap total bro. Kedalaman sungainya juga macem-macem, ada yang nyampe 13 meter bahkan bro. Makanya kita wajib pake pelampung biar kalo amit-amitnya jatoh dari ban ga langsung tenggelam lah.

Di situ selain stalaktit dan stalagmit, ada juga ‘batu perhiasan’, batu perkasa (buat lelaki), air mutiara penambah kecantikan dan awet muda, tempat pertapa, dan sarang2 walet. Tapi yang paling hebat sih ada goa vertikal gitu di deket pintu keluarnya. Jadi ada bagian ‘atap’ goa yang terbuka dengan jarak air sungai ke atap itu sekitar 15 m, tentu dengan mudahnya sinar matahari masuk dan suasana goa terang benderang. Nah, di sini kita boleh turun dari ban dan dibolehin buat terjun terjun dari batu2 pinggirnya biar seger sampe puas lah (fyi, total penelusuran goa ini sekitar 45 menit). Jadilah kita bertiga langsung lompat-lompatan sekalian basah-basahan bro. Oya, buat yang mau ambil foto bisa aja kok ntar kameranya dipegangin sama pemandu waktu di dalem goanya.

Udah puas di goa vertikal, kita segera menuju pintu keluar. Karena, ada tempat terjun yang lebih asik lagi, lebih tinggi lah. Pasti sensasinya ngeri2 gimana gitu kan hahaha. Beneran bro, pas gw cobain terjun emang rasanya kaya mana ini kok ga nyampe-nyampe ke aer hahaha. Pecah pisan lah pokonya bro Goa Pindul ini.

Malioboro-melancongi malam malam Malioboro memang mengasyikkan mavroo

Nah setelah beres dari Goa Pindul, awalnya kita mau sotoy langsung pulang. Yakali bro, badan pada pegel semua mau naik motor lagi 5 jam udah ga kuat juga sih. Untungnya ada kosan kosong punya adiknya Dhimas di daerah Gamping, mayan deket kota Jogjanya. Artinya masih harus jalan lagi sekitar 1 jam buat nyampe sono, yang gw yakin kalo langsung ke kosan pasti langsung tidur dan ga berkutik. Makanya gw nyaranin buat ngintip tuh Malioboro udah kayak mana kondisinya sekarang. Jadilah kita ke Malioboro dulu malemnya.

Dan kita sangat takjub begitu nyampe Malioboro, terutama gw yang terbiasa melihat jalanan di Bandung yang kotor dengan trotoar yang sempit. Di sana bersih banget bro jalannya, pol pol bersihnya. Mana lebar lagi trotoarnya, jadi enak buat jalan-jalan. Kita nyusurin sejalan Malioboro aja sambil ngobrol-ngobrol mengenang masa lalu dan update kehidupan masing-masing. Banyak juga penjual macem2 di sono, baju lah, batik lah, jajan lah, makan berat lah, rame lah bro, tentunya dengan harga yang bisa ditawar bro.

Setelah cukup lelah melancongi Malioboro malam-malam, kita menepi untuk makan malam. Satu ritual yang ga boleh dilewatkan kalo di Jogja adalah ngangkring bro. Makan di angkringan. Tempat yang kita pilih adalah angkringan deket Tugu Jogja. Angkringan Bang Jack namanya. Asik bener suasananya di sana lah. Diiringi angkringan, musik jawa, jahe susu, dan gegorengan, kita melepas lelah sembari selonjor-selonjor, terang saja makannya sambil lesehan gitu bro. Lalu, di obrolan itu tercetuslah ide acak lagi. Daripada langsung pulang besok pagi apa salahnya main dulu lagi sampe agak siangan besok. Setelah dikirimi bisikan2 akhirnya tempat yang menjadi tujuan kita besok paginya adalah Pantai Sundak, yang lagi-lagi di daerah Gunung Kidul. Hahaha. Tau artinya apa? Kita harus balik lagi ke tempat yang baru saja sorenya kita tinggalkan.

Sundak-singgahilah Sundak sesekali sebab saat sabtu siang suasananya sungguh syahdu soob

Kita berangkat jam 8 pagi dari kota, dengan sebelumnya sarapan dulu dengan Gudeg asli Jogja bro. Tak afdol ke Jogja jikalau tak makan gudeg katanya. Setelah itu perjalanan sekitar 2 jam sampe lah ke daerah Sundak. Ternyata di sana ‘komplek’ pantai gitu bro, jadi bukan cuman sundak aja, ada pantai baron, sepanjang, banyak deh gw lupa ada 7 apa ya. Liat sono aja deh. Buat yang demen pantai bisa kali 24 jam nyusurin semua pantai di sono hahaha.

Sesuai kesepakatan kita ke Sundak aja bro. Pantainya bukan pantai biasa lah di sana. Pantai karang gitu bro, keren lah, tapi ati2 jalannya agak2 licin juga bro. Dan kita juga sempet nemuin ular air yang warnanya mirip bet mirip ama warna karangnya, untung ga keinjek hehehe. Ya di sana bisa ditebak lah gelombang-gelombang datang bergulung ke arah pantai (pasti lah bro, mau ke mane lagi emang). Syahdu soob.

Demen sih gw liatnya, maklum aje udah lama ga liat yang model begituan. Airnya juga asin bro (hahaha). Oya pas lagi sok2 nyusurin pantai ke arah laut gitu sempet tiba2 gelombangnya jadi tinggi banget bro. Untungnya ada Pamela Anderson mas-mas penjaga pantai yang siap sedia membunyikan peluit dari pinggir pantai biar kita jangan jauh2 takut kenapa2. Mungkin seharusnya gw tanya dulu ke master angin Idil biar tau enaknya kapan yang pas dan aman untuk main ke pantai. Puas di Sundak, pindah ke pantai sebelah yang katanya bisa buat mandi dan maen air. Saran dari mas2 kita mending ke Baron aja. Oke cabutlah kita ke Baron.


Begitu nyampe Baron bener sih bisa buat maen aer, mandi2 dikit, tapi orangnya rame bet bet bet ampe males kita liatnya bro di sana.hahaha. Alhasil, kita cuman liat-liat aja di Baron sambil radarnya nyala sapatau ada yang bening. Di sini gelombangnya lebih ngeri lagi sih, karena pasirnya ikut keangkat gitu bro mayan banyak jadi ya siap2 kotor aja lah bro. Bosen di Baron, akhirnya kita memutuskan untuk pulang.

Kemudian sotoy lagi, kita pulangnya nyusurin jalan pantai selatan. Dengan hasilnya kita berangkat jam 12 siang, nyampe rumah Dhimas di Sumpiuh baru jam 6 lewat. Dan gw sampe rumah baru jam 4 pagi dan dikira abis dugem. Hahaha.

Pegelnya gila broo. Tapi semua pegel2 ini ga ada artinya sih bro dengan kesenangan dan kekariban yang kembali muncul di antara kita ber3. Hahaha. Terima kasih Jogja dan teman sejawat sekalian.

 

Catatan

– Gambar-gambar diambil menggunakan kamera Dhimas

– Awalnya mau gw kasih judul TEMpat PIKnik GUNung kiDUL sesuai twit @adityanugroho tapi ga enak ah hahaha

– Oya di jalan pulang kita berhenti dulu makan Sate Ambal di daerah Kebumen, sate dengan sambel bumbu bukan kacang melainkan tempe bro, cobain lah sesekali, sedep broo. Tapi ati2 ya, pastiin porsi pesenan lo jumlahnya ‘pas’ :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s